SIDOARJO TERKINI
Headline Indeks Pajak Pendidikan & Kesehatan Politik & Pemerintahan

DJP Jatim II Resmikan “Tax Center” Ke-21 di Madura

 

SIDOARJOterkini l Pamekasan – Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak Jawa (DJP) Timur II meresmikan Tax Center atau pusat pengkajian, penelitian, pelatihan, dan sosialisasi mengenai perpajakan di pulau Madura, Jawa Timur, tepatnya di Institut Agama Islam Negeri Madura (IAIN Madura), Jalan Raya Panglegur Km4, Kabupaten Pamekasan, Jawa Timur, peresmian dilakukan dengan melakukan pengguntingan pita. Selasa 13 Februari 2024

Peresmian dilakukan setelah penandatanganan perjanjian kerja sama Tax Center oleh Kepala Kantor Wilayah DJP Jawa Timur II Agustin Vita Avantin, dan Rektor IAIN Madura Saiful Hadi.

” IAIN Madura menjadi Tax Center yang ke-5 di Pulau Madura dan ke-21 di lingkungan Kanwil DJP Jawa Timur II melalui penandatanganan perjanjian kesepakatan bersama ini ,” kata Kepala Kantor Wilayah DJP Jawa Timur II Agustin Vita Avantin

BACA JUGA :  Pererat Silaturahmi, Danramil 0816/11 Tarik Hadiri Halal Bihalal Bersama Forpimka

Vita mengatakan Tax Center di perguruan tinggi merupakan perwujudan Tridharma Perguruan Tinggi yaitu pendidikan dan pengajaran, penelitian dan pengembangan, serta pengabdian kepada masyarakat khususnya terkait pelaksanaan perpajakan.

Penerimaan pajak merupakan sumber utama Anggaran Penerimaan dan Belanja Negara (APBN), yang oleh Pemerintah dipergunakan secara transparan dan akuntabel untuk membiayai pembangunan yang berkelanjutan.

Tax Center IAIN Madura diharapkan bisa menjadi pusat informasi, pendidikan dan pelatihan perpajakan bekerjasama dengan DJP dalam berperan secara signifikan dalam meningkatkan kesadaran dan kepedulian masyarakat akan pentingnya fungsi dan peranan pajak dalam pembangunan khususnya di Madura dan sekitarnya.

BACA JUGA :  Karyawati Minimarket di Balongbendo Laporkan Atasannya Ke Polisi Usai Dilecehkan

“Tax Center pada Perguruan Tinggi dapat dimanfaatkan siswa (mahasiswa) dan civitas akademika melaksanakan pembelajaran berbasis pengalaman yang dikenal dengan istilah “Experienced Based
Learning”. Sebagai contoh siswa bisa melakukan magang ke KPP saat masa pelaporan SPT Tahunan sebagai bentuk belajar berpengalaman praktik pelaksanaan perpajakan sehingga bisa melengkapi ilmu perpajakan yang diperoleh dari kampus”,kata Vita.

BACA JUGA :  Babinsa Koramil 0816/15 Sukodono Laksanakan Apel Gabungan Ops Ketupat Semeru 2024

Di akhir sambutan, Vita menjelaskan dan mengenalkan tentang CTAS atau PSIAP yang akan dipergunakan dalam proses bisnis DJP dalam memberikan layanan yang lebih mudah secara otomatis kepada Wajib Pajak.

Dalam kegiatan ini diadakan pula kuliah umum oleh Fungsional Penyuluh Kanwil DJP Jawa Timur II untuk memberikan wawasan yang lebih luas kepada para mahasiswa terkait perpajakan.

Mahasiswa sangat antusias dan senang dalam mengikuti kuliah umum ini dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan seputar perpajakan kepada pemateri, diharapkan dapat memberikan tambahan pengetahuan serta nilai positif kepada para mahasiswa yang merupakan calon-calon pemimpin di masa depan.(*/cles)

Berita Terkait

Tahun 2023 Penerimaan Capai 107,3 Persen, KPP Pratama Sidoarjo Selatan Berikan Penghargaan Kepada Wajib Pajak

redaksi sidoarjo terkini

Kanwil DJP Jatim II Silaturrahmi ke Pondok Pesantren Langitan Tuban

redaksi sidoarjo terkini

DJP Jatim II Berhasil Mencetak Hattrick Penerimaan Pajak