SIDOARJO TERKINI
Headline Indeks Politik & Pemerintahan

Rawan Dibajak Hacker, Pilkades E-Voting di Sidoarjo Belum Siap

image

       Bangun Winarso

(SIDOARJOterkini)- Pansus Raperda Pilkades DPRD Sidoarjo memanas. Ada yang menginginkan pemilihan secara e-voting segera diterapkan.

Ada juga anggota Pansus Pilkades yang meminta agar e-voting dimatangkan dulu. “Memang ada desakan agar Pilkades e-Voting dilaksanakan segera. 

Anggota Pansus Pilkades DPRD Sidoarjo Bangun Winarso mengatakan dengan menggunakan e-Voting, Pilkades akan lebih efektif, efisien, lebih cepat dan bisa digunakan berkali-kali.  Namun, segi negatifnya alat mudah dibajak dan sabotase lainnya.

Untuk itulah, pemkab harus lebih menyiapkan perangkat e-Voting agar tidak mudah dibajak. “Kami kira perangkat e-Voting belum siap,” tandas Bangun Winarso, Kamis (18/6/2016)

BACA JUGA :  Tingkatkan Kompetensi Wartawan, SKK Migas Jabanusa Kerjasama dengan PWI Jatim Gelar UKW Angkatan Ke-44

Ketua Fraksi PAN tersebut menjelaskan, sebenarnya dengan menggunakan e-Voting biaya Pilkades lebih murah, apalagi bisa digunakan berkali-kali. Namun, untuk pemilih harus mempunyai KTP elektronik.

BACA JUGA :  Pemungut PPN Wajib Pakai E-SPT Versi Tahun 2022

Masalahnya, sampai saat ini e-KTP untuk warga Sidoarjo belum selesai. Oleh karena itu, dalam pembahasan Raperda Pilkades akhirnya disepakati dua opsi.

Yakni Pilkades secara manual dan e-Voting. Jadi, bagi desa yang sudah memungkinkan bisa menggunakan e-Voting. “Permasalahan mendasar e-Voting harus menggunakan e-KTP, dan belum semua pemilih mendapat e-KTP,” jelas Bangun.

BACA JUGA :  Penyerapan Anggaran Baru 55 Persen, Pimpinan Dewan Minta Pemkab Ngebut

Untuk itulah, Bangun berharap agar lebih amannya, Pilkades e-Voting diterapkan saat Pilkades gelombang kedua. Artinya, Pilkades yang rencananya akan digelar serentak 2016, belum bisa diterapkan e-Voting.