SIDOARJO TERKINI
Indeks

Rakor Pemberantasan Korupsi dengan Ketua KPK, Bupati Sidoarjo Lakukan Penguatan APIP

 

(SIDOARJOterkini) – Usai Rapat Koordinasi Program Pemberantasan Korupsi dengan Ketua KPK Komjen Pol Purn. Firli Bahuri, Irjen Kemendagri Komjen Pol Tomsi Tohir, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, BPKP dan Bupati/Walikota serta Ketua DPRD se Jawa Timur di Gedung Negara Grahadi Surabaya. Kamis, (15/9/2022). Sejumlah langkah-langkah stategis disiapkan Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor untuk pencegahan korupsi di lingkungan Pemkab Sidoarjo.

Langkah yang disiapkannya, yakni penguatan APIP (Aparat Pengawas Internal Pemerintah) dalam mengawal proses pengadaan barang dan jasa. Mengawal pelayanan perizinan, dan memastikan praktik jual beli jabatan tidak terjadi.

Bupati Sidoarjo mendorong APIP untuk memberikan pendampingan kepada Pemerintah Desa (Pemdes) agar setiap proses belanja dan pengadaan barang dan jasa tidak menabrak aturan hukum.

BACA JUGA :  Tim Research SMA Progresif Bumi Shalawat Sidoarjo Borong 4 Juara Internasional di Malaysia

“Penguatan APIP untuk mendampingi proses pengadaan barang dan jasa. Termasuk juga terkait perizinan menjadi atensi KPK,” jelasnya.

Pada rakor tadi, lanjut Bupati Sidoarjo, pencegahan korupsi dimulai dari tingkat desa seperti yang disampaikan ketua KPK Firli Bahuri saat memberikan pengarahan dihadapan Gubernur Jatim, Kepala Daerah dan Ketua DPRD.

BACA JUGA :  Dirgahayu TNI ke 77, Bupati Sidoarjo: TNI Milik Rakyat, TNI Adalah Kita

“Pencegahan korupsi dimulai dari desa, programnya Desa Antikorupsi. Untuk itu, peran APIP sangat penting dalam mencegah terjadinya korupsi ini, caranya dengan memberikan pendampingan dan pengawasan agar setiap proses administrasi pengadaan barang dan jasa di desa berjalan sesuai rel aturan hukum,” terangnya.

Dirinya memastikan tidak adanya praktek jual beli jabatan di lingkungan Pemkab Sidoarjo. Untuk itu, ia mendukung kepada semua pihak untuk bersama-sama mengawasi dan saling mengingatkan agar tidak sampai terjadi praktek yang merugikan negara.

BACA JUGA :  TP-PKK Kabupaten Sidoarjo Kawal Pelaksanaan BIAS

“Praktek jual beli jabatan salah satu atensi KPK karena praktek tersebut sangat berpotensi menjadi penyebab kerja tidak profesional dan mendorong terjadinya penyalahgunaan jabatan hingga praktek korupsi. Pengawasan bersama penting dilakukan untuk mencegah itu semua,” ungkapnya. (cles).