SIDOARJO TERKINI
Headline Hukum & Kriminal Indeks

Pelaku Penipuan Investasi Perumahan Bodong di Sedati Berhasil Diringkus Polisi

(SIDOARJOterkini) – Pelaku penipuan berkedok penjualan perumahan diduga fiktif yakni H Mochammad Fattah (27), warga Plemahan XI No. 33 RT 06 RW 09, Kelurahan Kedungdoro, Kecamatan Tegalsari, Surabaya berhasil diungkap Tim Satreskrim Polresta Sidoarjo.

“Tersangka ini sejak tahun 2015 melakukan penjualan perumahan The Mustika Garden di Desa Pepe, Sedati yang dikembangkan oleh PT Alisa Zola Sejahtera dengan menyebarkan brosur, spanduk, umbul-umbul di lokasi,” ujar Kasatreskrim Polresta Sidoarjo Kompol Ali Purnomo, Kamis (8/8/2019).

BACA JUGA :  Wujudkan Sidoarjo Bebas Polio, Dinas Kesehatan Optimalkan Sub PIN Polio

Diungkapkan Ali, akibat bisnis penipuan yang dilakukan tersangka sebanyak 69 orang yang telah menjadi korban. Harga per unit rumah yang ditawarkan kepada para korban saat itu kisaran Rp 200 – 300 juta dengan DP yang dapat diangsur selama dua tahun berstatus hak tanah, perijinan sudah lengkap, serta jika DP telah lunas akan langsung dilakukan pembangunan.

“Namun setelah membayar uang muka dan bahkan cicilan bulanannya telah dilunasi namun pembangunan perumahan itu tidak pernah terealisasi, “ungkap Ali.

BACA JUGA :  Aksi Nyata Danramil 0816/14 Taman Bersama Anggota Evakuasi Korban Banjir di Desa Kramatjegu

Bahkan lanjut Ali, sampai saat ini lahan yang terletak di Desa Pepe, Sedati, Sidoarjo tersebut masih berbentuk tanah sawah dan bangunan rumah yang dijanjikan tersebut tidak ada.

“Karena merasa ditipu oleh tersangka itulah akhirnya korbanpun melaporkan ke polisi, kemudian kita menindaklanjuti dan berhasil menangkap tersangka beserta barang bukti dari korban, antara lain surat perjanjian jual beli, addendum perjanjian jual beli, dan kwitansi pembayaran,”tegasnya.

BACA JUGA :  Pemotor Tewas Tertabrak Truk Tangki di Penyeberangan Jalan Sidorejo Krian

Selain barang bukti dari korban, pihaknya juga berhasil mendapatkan barang bukti dari tersangka berupa brosur penjualan, gambar site plan perumahan, umbul-umbul, banner promosi, serta miniatur rumah.

“Atas perbuatan tersangka ini akan kita jerat dengan pasal 378 KUHP dan pasal 372 KUHP dengan ancaman pidana penjara paling lama 4 tahun,”pungkasnya. (cles)