SIDOARJO TERKINI
Headline Hukum & Kriminal Indeks

Operasi Patuh Semeru 2021 Prioritaskan Sanksi Edukatif Bagi Pelanggar

 

Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol Kusumo Wahyu Bintoro saat pimpin Gelar pasukan Operasi Patuh Semeru 2021 di Mapolresta Sidoarjo (Ft Boy ST)

(SIDOARJOterkini) – Polresta Sidoarjo melaksanakan gelar pasukan sebagai ditandainya Operasi Patuh yang akan dimulai 20 September hingga 3 Oktober 2021.

Apel gelar pasukan yang dipimpin Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol Kusumo Wahyu Bintoro tersebut diikuti personel dari Kepolisian, TNI, Satpol PP, dan Dinas Perhubungan, di halaman Mapolresta Sidoarjo 20 September 2021

Pada kesempatan tersebut Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol Kusumo Wahyu Bintoro menyampaikan sasaran Operasi Patuh tersebut adalah mengingatkan kepada masyarakat agar tetap patuh pada Protokol Kesehatan dan patuh berlalu lintas.

BACA JUGA :  Apel Gelar Pasukan, Sidoarjo Siaga Terjadinya Bencana

“Dalam pelaksanaan Operasi Patuh Semeru 2021, para personel harus lebih mengedepankan upaya yang bersifat preemtif dan preventif. Terutama dalam rangka mengedukasi masyarakat terkait kepatuhan protokol kesehatan (Prokes), serta keselamatan berlalu lintas,”tegasnya.

Ditambahkannya, prioritas Operasi Patuh Semeru 2021 tetap pada pencegahan penyebaran Covid-19, khususnya di wilayah Kabupaten Sidoarjo yang grafik penyebarannya terus menurun. Kedepankan pendekatan humanis terkait edukasi hingga penegakan disiplin protokol kesehatan ke masyarakat.

BACA JUGA :  Seorang Residivis Babak Belur Dimassa Saat Curi Kambing di Kalanganyar Sedati

“Operasi Patuh Semeru 2021 juga untuk antisipasi euforia masyarakat seiring dengan kondisi penyebaran Covid-19 yang berada di posisi level satu menurut data Kemenkes, sementara itu menurut imendagri masih di level tiga,”ucapnya.

BACA JUGA :  Pengeroyokan Pemuda Nganjuk di GOR Sidoarjo Hingga Tewas Bermotif Cemburu

Karenanya, sasaran dari digelarnya operasi itu antara lain, segala bentuk kegiatan masyarakat yang berpotensi menyebabkan klaster baru penyebaran Covid-19, titik-titik kerumunan masyarakat, masyarakat yang tidak patuh protokol kesehatan, masyarakat yang tidak disiplin berlalu lintas dan lokasi rawan pelanggaran serta kecelakaan lalu lintas.(boy/cles)