SIDOARJO TERKINI
Headline Hukum & Kriminal Indeks

Kapolresta Sidoarjo Rilis Penangkapan Tersangka Narkoba Masuk Sungai

 

 

(SIDOARJOterkini) – Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol. Kusumo Wahyu Bintoro, Selasa (30/11/2021), memberikan keterangan pers terkait penangkapan tersangka pengedar narkoba jenis sabu di wilayah Sidoarjo, pada Senin (29/11/2021).

Penangkapan bermula saat tim Satresnarkoba Polresta Sidoarjo menangkap AS, pengedar sabu yang akan bertransaksi di depan RSUD Sidoarjo, Senin (29/11/2021) pagi. Saat digeledah polisi, ditemukan padanya barang bukti satu poket sabu, satu unit handphone dan satu unit sepeda motor.

Kemudian dilakukan interogasi pada AS, bahwa masih ada sabu lainnya di kamar kos yang berada di Desa Lemahputro, Sidoarjo. Polisi langsung bergerak cepat melakukan penggerebekan lokasi yang ditunjukan AS. Di kamar kos tersebut polisi mendapatkan, barang bukti tujuh poket sabu. Tersangka AS mengaku pada polisi, bahwa barang tersebut diperolehnya dari kawannya Ivan. Keberadaan Ivan saat penggerebekan tak jauh dari lokasi kamar kos.

BACA JUGA :  Dua Sepeda Motor Tabrakan di Depan SPBU Sidorejo Krian, Dua Orang Luka-luka

“Mengetahui dirinya akan ditangkap, Ivan  melarikan diri, karena panik ia pun menceburkan diri ke dalam sungai sampai bersembunyi di tumpukan enceng gondok di bawah jembatan Sungai Bok Legi. Sekitar dua jam, tim kami yang turut masuk ke sungai akhirnya berhasil menangkap Ivan,” ujar Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol. Kusumo Wahyu Bintoro.

 

BACA JUGA :  Jadi Tahanan Pengadilan, Sopir Vanessa Dipindahkan Ke Lapas Jombang

Namun, dari hasil pemeriksaan polisi tersangka Ivan bukanlah bandar narkoba seperti disampaikan AS.

“Saat di interogasi ternyata Ivan ini adalah juga sama seperti AS. Pengedar dan pemakai narkoba dari hasil tes urine. Ia kabur saat ditangkap dan nekat menceburkan dirinya ke sungai karena panik,” lanjut Kombes Pol. Kusumo Wahyu Bintoro.

BACA JUGA :  DJP Lanjutkan Sosialisasi UU HPP di Kota Surabaya

Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, terhadap kedua tersangka dikenakan pasal 114 ayat 1 dengan penjara paling lama 20 tahun. Dan pasal 112 ayat 2 penjara paling lama 12 tahun.(cles)