Omzet Capai 300 Juta Sebulan, Pj. Bupati Dorong pemenuhan Fasilitas Pengunjung di Wisata Tlocor Pulau Lusi

November 1, 2020

 

(SIDOARJOterkini) – Upaya pemerintah kabupaten Sidoarjo mengembangkan wisata bahari Tlocor dengan destinasi ke pulau Lusi (lumpur Sidoarjo) dan pulau Sarinah ditindaklanjuti oleh Pj Bupati Sidoarjo, Hudiyono dengan mengundang Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), pemerintah provinsi Jawa Timur dan pihak terkait termasuk Camat Jabon, Kepala Desa Kedungpandan Jabon dan Pengelola Bumdes desa kedungpangan, rapat diagendakan hari Rabu, 4 November 2020.

Pengelolaan wisata bahari Tlocor pulau Lusi dilakukan dengan swadaya masyarakat sejak tahun 2019. Lewat Pokdarwis (kelompok sadar wisata), omzetnya bisa mencapai 300 juta rupiah dalam sebulan. Ada 3 perahu boat dan 4 bis air yang disediakan Pokdarwis untuk mengangkut wisatawan yang ingin berkunjung ke pulau Lusi.

“Setiap hari libur empat perahu bisa mengantar wisatawan sampai 24 kali ke pulau Lusi, satu orang tarifnya 25 ribu rupiah, untuk anak-anak 15 ribu rupiah. Perjalanan dari dermaga ke pulau Lusi sekitar 30 menit” kata Supari humas Pokdarwis.

BACA JUGA :  Kiat Pj. Bupati Sidoarjo Hudiyono Menjaga Kesehatan di Tengah Pandemi Covid-19

Selain mengelola perahu, Pokdawis juga mengelola warung makan dan home stay untuk wisatawan yang ingin bermalam. Ada 16 kamar yang tersedia. Tarifnya permalam hanya 250 ribu rupiah, dilengkapi AC dan air panas.

Dalam waktu dekat, kata Supari, Pokdarwis akan membangun TPI (Tempat Pelelangan Ikan). Karena mayoritas warga sekitar Tlocor mata pencahariannya adalah nelayan.

Pj Bupati Sidoarjo, Hudiyono dengan naik perahu boat ditemani Supari, humas Pokdarwis berkunjung ke pulau Lusi. Selain Hudiyono, terdapat anggota DPR RI Komisi X, Rahmat Muhajirin, Wakil Ketua DPRD Sidoarjo Kayan, Wakil Ketua Komisi D, Zahlul Yussar dan anggota DPRD Mimik Idayana. Minggu, 1 November 2020.

BACA JUGA :  Brandweer Darjo Bentuk Keperdulian Kelana-Astutik Kepada Masyarakat Desa

Dari hasil kunjungan tersebut, Pj Bupati Hudiyono melihat banyak potensi yang bisa dikembangkan di pulau Lusi. Ada empat point usulan yang dicatat Cak Hud, sapaan akrab Hudiyono.

Pertama pembangunan aliran listrik ke pulau Lusi, pengerukan sungai Tlocor menuju pulau Lusi, pelebaran akses jalan mulai dari raya Porong sampai dengan dermaga Tlocor dan pembangunan sekolah perikanan di tengah pulau Lusi. Termasuk sarana dan prasarana di dalam pulau Lusi masih dinilai Cak Hud minim fasilitas.

“Banyak fasilitas yang masih belum lengkap, kita dorong segera dilakukan pengembangan. Dalam waktu dekat pemkab Sidoarjo akan mengundang KKP, Pemerintah Provinsi Jawa Timur dan stake holder untuk membahas pengembangan wisata Tlocor ini. Karena pulau Lusi ini merupakan kewenangan pemerintah pusat yaitu KKP”, kata Cak Hud.

BACA JUGA :  Pj. Bupati Sidoarjo Minta Ada Edukasi Penyebab Kebakaran

Niat Cak Hud mengumpulkan para stake holder mendapat respon positif dan dukungan dari anggota DPR RI Rahmat Muhajirin serta Wakil Ketua DPRD Kayan, dan Waki Ketua Komisi D Zahlul Yussar.

“Selain pengembangan pulau Lusi, pemkab Sidoarjo juga memikirkan pengembangan pulau Sarinah. Karena pulau Sarinah ini masuk dalam kewenangan pemkab Sidoarjo, berbeda dengan pula Lusi yang masuk kewenangan KKP”, pungkas Cak Hud. ( adv/cles).